Cara Pemeriksaan Kabel Busi

Mesin (engine) pada kendaraan adalah komponen yang menghasilkan tenaga berupa tenaga putar yang berasal dari proses pembakaran campuran bahan bakar dan udara di dalam ruang bakar.

Bahan bakar dan udara tidak akan dapat terbakar sendirinya tanpa adanya panas. Pada mesin dengan bahan bakar bensin, sumber panas yang digunakan untuk membakar campuran bahan bakar dan udara ini adalah dengan menggunakan komponen busi.

Busi pada sistem pengapian berfungsi untuk menghasilkan atau memercikkan bunga api sebagai sebagai sumber utama pemicu terjadinya pembakaran.

Api yang dihasilkan oleh busi harus besar dan kuat untuk menghasilkan proses pembakaran yang optimal.

Api dari busi ini sebenarnya merupakan loncatan tegangan tinggi listrik dari elektroda tengah ke elektroda samping atau massa pada busi.

Tegangan tinggi ini dibangkitkan oleh komponen pada sistem pengapian yaitu koil pengapian (ignition coil).

Koil pengapian akan merubah tegangan dari baterai yaitu 12 volt menjadi tegangan tinggi sekitar  10.000 - 25.000 volt melalui proses induksi tegangan tinggi di dalam koil pengapian tersebut.

Tegangan tinggi yang dihasilkan tersebut kemudian akan dikirim kan ke busi melalui kabel tegangan tinggi busi. Untuk mesin yang memiliki silinder lebih dari satu maka memerlukan komponen tambahan untuk dapat menyalurkan tegangan tinggi ke setiap busi yaitu dengan menggunakan distributor (kecuali pada sistem mengapian DLI yang tidak menggunakan distributor).

Kondisi dari kabel busi ini akan mempengaruhi aliran listrik tegangan tinggi dari koil pengapian ke busi. Apabila kondisi kabel tidak baik maka aliran listrik tegangan tinggi yang menuju ke busi juga akan terganggu.

Oleh sebab itu ketika melakukan servis atau tune up, pemeriksaan kabel busi merupakan salah satu poin yang terpenting. Adapun langkah-langkah pemeriksaan kabel busi adalah :

Pemeriksaan secara visual
  1. Lepas kabel busi. Hati-hati saat melepas kabel busi agar tidak merusak kabel busi.
  2. Periksa secara visual atau dengan penglihatan dari kemungkinan kabel busi mengalami keretakkan, terbakar atau isolator kabel rusak.
  3. Apabila ditemui bahwa kabel busi tersebut retak, terbakar atau isolator rusak maka kabel busi harus diganti dengan yang baru, jangan menutupnya dengan menggunakan isolasi karena isolasi tidak akan mampu menahan tegangan tinggi agar tidak bocor.

Pemeriksaan dengan pengukuran
  1. Lepas kabel busi.
  2. Dengan menggunakan multimeter, setel multimeter pada skala 1 kΩ.
  3. Pasangkan kedua probe multimeter pada kedua ujung kabel busi.
  4. Baca hasil pengukuran pada jarum penunjuk multimeter.
  5. Hasil pengukuran tidak boleh melebihi 25 kΩ, apabila hasil pengukuran melebihi 25 kΩ maka kabel busi memiliki tahanan yang terlalu besar sehingga percikkan api yang dihasilkan oleh busi akan lemah oleh sebab itu gantilah kabel busi apabila tahanannya melebihi 25 kΩ.
  6. Apabila hasil pengukuran tahanan kabel busi kurang dari 25 kΩ maka artinya kabel busi dalam kondisi baik, namun tahanan kabel busi juga tidak boleh sama dengan 0 kΩ.
  7. Lakukan pengukuran tersebut ke semua kabel busi (pada mesin yang memiliki silinder lebih dari satu).

0 Response to "Cara Pemeriksaan Kabel Busi"

Post a Comment