Fungsi Lampu Sein dan Rangkaian Kelistrikan Lampu Sein

Lampu sein atau seing juga disebut lampu tanda belok (turn signal) merupakan salah satu komponen terpenting dalam sebuah kendaraan.

Lampu sein ini termasuk ke dalam sistem penerangan lampu yang ada pada kendaraan, baik pada kendaraan mobil maupun pada kendaraan sepeda motor.

Lampu sein yang dipasang pada kendaraan memiliki beberapa  fungsi, antara lain :
  1. Sebagai indikator atau isyarat  bahwa kendaraan tersebut akan berbelok, baik ke arah kiri maupun ke arah kanan sehingga pengendara lain akan tahu dan dapat mengurangi resiko terjadinya kecelakaan.
  2. Sebagai isyarat bahwa kendaraan akan menyalip atau mendahului kendaraan di depannya sehingga pengendara yang akan didahului dan pengendara lain yang ada di belakangnya tahu.
  3. Sebagai isyarat agar kendaraan yang berlawanan arah dengan kita keluar jalur kita, sebagai contohnya ketika kendaraan yang berlawanan arah menyalip kendaraan didepannya dan mengambil jalur kita sehingga kita kehabisan jalan, maka kita wajib memberikan tanda dengan menyalakan lampu sein sebelah kanan agar pengendara lawan arah tersebut tahu dan agar keluar jalur kita.
  4. Memberi isyarat ketika kita akan berpindah jalur, sebagai contohnya bila pada jalan terdapat beberapa jalur misalnya 2 jalur, ketika kita ingin berpindah jalur dari jalur pertama ke jalur ke dua maka kita wajib menyalakan lampu sein sebagai tanda kita akan pindah jalur.
Baca juga : fungsi lampu hazard pada kendaraan

Oleh sebab itu lampu sein merupakan komponen wajib yang harus ada pada kendaraan. Lampu sein pada kendaraan pada umumnya terdapat 4 buah, yaitu pada bagian depan sebelah kiri dan kanan dan pada bagian belakang pada sebelah kiri dan kanan. Namun, sekarang ini ada beberapa kendaraan yang menggunakan lampu sein di kaca spionnya.
Lampu sein umumnya berwarna kuning dan menyala secara berkedip-kedip. Jika kendaraan menyalakan lampu sein kiri maka lampu sein sebelah kiri pada bagian depan dan belakang kendaraan akan menyala bersamaan dan sebaliknya. Berkedipnya lampu sein ini disebabkan oleh flasher.

Baca juga : Cara memperbaiki sein yang menyala tapi tidak berkedip

Lampu sein dapat menyala ketika kunci kontak pada posisi On sehingga jika kunci kontak masih pada posisi Off tetapi saklar sein diarahkan misalnya pada posisi kiri maka lampu sein tidak akan menyala karena jalur listrik dari baterai sebelum ke saklar sein harus melewati kunci kontak terlebih dahulu.
Untuk lebih jelasnya tentang rangkaian kelistrikan lampu sein atau lampu tanda belok dapat di lihat pada gambar rangkaian di bawah ini :
Ketika kunci kontak diputar pada posisi On maka arus positif pada baterai akan mengalir ke fuse kemudian ke flasher (terminal X), kemudian arus yang keluar dari flasher (terminal L) akan menuju ke indukan saklar lampu sein, dan ketika saklar sein diputar atau diarahkan ke posisi kiri maka arus dari baterai akan keluar dari terminal L (Left = kiri) kemudian menuju ke lampu sein bagian depan dan belakan sebelah kiri. Sedangkan ketika saklar diarahkan ke posisi kanan maka arus akan keluar dari terminal R (Right = kanan) menuju ke lampu sein bagian depan dan belakang sebelah kanan.

Baca juga : fungsi dan jenis-jenis flasher

0 Response to "Fungsi Lampu Sein dan Rangkaian Kelistrikan Lampu Sein"

Post a Comment