Cara Mengukur Celah Ujung Ring Piston (Ring End Gap)

Mesin memiliki beberapa komponen-komponen penting di dalamnya, salah satunya adalah ring piston. Pada kendaraan dengan mesin 4 tak maupun 2 tak selalu dilengkapi dengan ring kompresi piston.

Ring kompresi piston memiliki fungsi untuk mencegah terjadinya kebocoran campuran bahan bakar dan udara selama langkah kompresi serta untuk mencegah terjadinya kebocoran gas hasil pembakaran di ruang bakar ke ruang engkol (crankcase) selama langkah usaha.

Pemeriksaan ring kompresi piston saat turun mesin atau over houl merupakan salah satu pekerjaan yang harus dilakukan. Pemeriksaan ring kompresi piston ini bertujuan untuk mengetahui tingkat keausan dari ring kompresi ini.

Bila ring kompresi mengalami keausan yang telah melebihi batas spesifikasinya maka dapat menyebabkan beberapa masalah, diantaranya adalah tekanan kompresi mesin menjadi turun dari tekanan kompresi spesifikasinya. Besar kecilnya tekanan kompresi sangat erat kaitannya dengan performa mesin yang dihasilkan. Tentu saja bila tekanan kompresi turun maka performa mesin pun juga akan turun.

Pemeriksaan ring kompresi piston yang dilakukan adalah pengukuran celah ujung ring piston (ring end gap) dan pemeriksaan celah samping ring piston (side clearance).

Alat ukur yang dibutuhkan untuk melakukan pemeriksaan ini, baik pengukuran ujung ring piston dan celah samping ring piston menggunakan alat ukur feeler gauge. Untuk mendapatkan hasil pengukuran yang akurat maka sangat penting untuk memastikan bahwa alat ukur yang akan digunakan dan beda yang akan diukur selalu dalam keadaan bersih, tidak kotor maupun terdapat oli. Kotoran dan oli yang menempel pada alat ukur atau benda yang akan diukuur dapat membuat kesalahan dalam pengukuran, hasil ukuran akan lebih besar karena lapisan oli dan kotoran ikut terukur.

Pada kesempatan kali ini kami akan membahas bagaimana cara memeriksa celah ujung (gap) ring kompresi piston.
Sama halnya dengan piston, ring kompresi piston apabila terkena panas maka juga akan memuai atau mengembang. Oleh sebab itu pada pada ring piston terdapat celah atau gap yang berfungsi sebagai tempat untuk pemuaian ring piston. Bila celah ring piston ini tidak ada atau terlalu kecil maka ketika ring piston terkena panas dapat menjadi melengkung dan akibatnya akan merusak dinding silinder bahkan dapat membuat piston mengunci. Namun apabila celah ring piston ini terlalu besar maka tekanan kompresi dapat bocor.

Untuk mengukur celah ring kompresi piston ini dapat dilakukan dengan cara :
  1. Lepas ring kompresi piston dari piston dengan menggunakan ring piston expander.
  2. Masukkan salah satu ring kompresi piston ke dalam  blok silinder dan dorong ring kompresi piston tersebut dengan menggunakan piston agar ring kompresi piston dapat berada dalam posisi rata.
  3. Masukkan feeler gauge ke dalam celah ujung (gap) ring kompresi piston tersebut dengan ketebalan yang sesuai.
  4. Baca ketebalan bilah feeler gauge yang digunakan kemudian bandingkan celah ujung ring kompresi piston hasil pengukuran dengan celah ujung ring kompresi piston spesifikasi atau standar mesin tersebut. Celah standar umumnya antara 0,2 mm sampai 0,5 mm pada temperatur ruangan.

Jika hasil pengukuran celah ujung ring kompresi piston ternyata celahnya melebihi standar maka cara untuk memperbaikinya adalah dengan cara mengganti ring kompresi piston dengan yang baru.

1 Response to "Cara Mengukur Celah Ujung Ring Piston (Ring End Gap)"