Mengukur Keovalan dan Ketirusan Silinder Mesin

Blok silinder mesin merupakan tempat naik turunnya piston pada saat mesin bekerja. Dari gerakan naik turunnya piston tersebut pasti akan menimbulkan keausan pada dinding silinder karena adanya gesekan antara dinding silinder dengan ring piston dan piston.

Oleh sebab itu pada mesin-mesin yang sudah lama beroperasi atau bekerja lama-kelamaan kinerjanya akan menurun yang disebabkan karena tekanan kompresi yang menurun.

Tekanan kompresi ini turun akibat dari keausan pada dinding silinder yang semakin besar sehingga menyebabkan terjadinya kebocoran tekanan kompresi. Untuk mengatasi hal tersebut maka pada diameter silinder perlu diperbesar atau istilahnya di over size. Tapi untuk mengetahui apakah memang benar penyebab kebocoran tekanan kompresi disebabkan karena terjadi keausan yang berlebihan pada dinding silinder, maka diperlukan melakukan pengukuran diameter silinder.

Tujuan dari pengukuran diameter silinder ini nantinya untuk mengetahui kondisi silinder meliputi keovalan dan ketirusan silinder.

Keovalan sendiri merupakan bentuk keausan silinder bila dilihat dari bagian atas. Pada silinder yang normal apabila lubang silinder dilihat dari atas maka akan berbentuk lingkaran, namun apabila terjadi keausan yang berlebihan pada satu titik atau sisi maka akan membuat bentuk lubang pada silinder menjadi oval.

Ketirusan sendiri merupakan bentuk keausan silinder bila dilihat dari bagian samping. Antara diameter silinder pada bagian atas dan pada bagian bawah akan terjadi ketidaksamaan ukuran sehingga bentuk silinder akan menjadi tirus. Besarnya perbedaan ukuran ini akan menunjukkan besarnya ketirusan yang terjadi pada silinder.

Agar menghasilkan ukuran yang akurat maka pada pengukuran keovalan dan ketirusan silinder mesin harus menggunakan alat ukur yang tepat. Alat ukur yang digunakan untuk mengukur keovalan dan ketirusan silinder ini adalah Cylinder Bore Gauge atau disingkat dengan CBG. Dalam pengukuran ini, Cylinder Bore Gauge tidak dapat digunakan sendiri melainkan membutuhkan bantuan dari alat ukur lain yaitu jangka sorong dan micrometer luar.

Langkah pengukuran keovalan dan ketirusan silinder dapat dilakukan dengan cara berikut ini :
1. Siapkan alat ukur dan bidang pengukuran yaitu blok mesin. Pastikan alat ukur dan blok mesin dalam kondisi bersih tidak ada kotoran ataupun oli.

2. Lakukan langkah pengukuran silinder dengan prosedur yang benar.

3. Lakukan pengukuran di dalam luabng silinder dengan 3 posisi pengukuran yaitu posisi atas, posisi tengah dan posisi bawah. Pada setiap posisi ukurlah diameter silinder pada dua sumbu yaitu sumbu X dan sumbu Y. Sumbu X merupakan sumbu yang memotong lubang silinder mesin secara melintang atau horizontal sedangkan sumbu Y merupakan sumbu yang memotong lubang silinder mesin secara vertikal.

Untuk mengukur keovalan silinder yaitu dengan mencari selisih antara pangukuran pada sumbu X dan sumbu Y pada tiap-tiap posisi atas, tengah dan bawah.

Untuk mengukur ketirusan maka cari selisih antara pengukuran pada bagian atas, tengah dan bawah.

Untuk lebih jelasnya perhatikan tabel di bawah ini :
No
Keovalan
Ketirusan
1
A1 – A2
A1 – B1
A2 – B2
2
B1 – B2
B1 – C1
B2 – C2
3
C1 – C2


Dari hasil pengukuran tersebut diambil data keovalan paling besar dan ketirusan paling besar sehingga nantinya akan didapatkan data hasil pengukuran kemudian dibandingkan dengan data spesifikasinya.

Jika keausan silinder melebihi batas spesifikasi keausan silinder maka silinder perlu di over size. Berikut ini cara menentukan silinder perlu di over size atau tidak :
  • Jika pengukuran keausan kurang dari 0,25 mm dari nilai spesifikasi maka over size yang dilakukan adalah over size 0,25 mm
  • Jika pengukuran keausan lebih dari 0,25 mm tapi kurang dari 0,50 mm dari nilai spesifikasi maka over size yang dilakukan adalah over size 0,50 mm
  • Jika pengukuran keausan lebih dari 0,50 mm tapi kurang dari 0,75 mm dari nilai spesifikasi maka over size yang dilakukan adalah over size 0,75 mm
  • Jika pengukuran keausan lebih dari 0,75 mm dari nilai spesifikasi maka over size yang dilakukan adalah over size 1,00 mm

4. Lakukan langkah tersebut pada semua silinder pada mesin.

0 Response to "Mengukur Keovalan dan Ketirusan Silinder Mesin"

Post a Comment