Apa Itu K-EFI, L-EFI, D-EFI, K-Jetronik, L-Jetronik, D-Jetronik ?

Sistem EFI merupakan pengembangan dari sistem bahan bakar yang menggunakan karburator.

Pada sistem EFI terdapat beberapa tipe berdasarkan sistem kontrolnya yaitu K-EFI atau K-Jetronik, L-EFI atau L-Jetronik dan D-EFI atau D-Jetronik.

K-EFI atau K-Jetronik

Pada mesin injeksi EFI tipe K-EFI atau juga disebut dengan K-Jetronik, pengontrolan penginjeksian pada tipe ini masik dilakukan secara konvensionel (mekanik) yang artinya bahwa pada sistem EFI tipe K-EFI atau K-Jetronik  ini pengontrolan penginjeksiannya belum dilakukan secara elektronik. Pengontrolan penginjeksiannya dilakukan berdasarkan dengan tekanan udara yang masuk ke dalam saluran intake manifold.  Untuk mengukur tekanan udara ini maka digunakanlah pengukur udara. Pengukur udara mekanis ini berfungsi untuk mendeteksi banyaknya udara yang dihisap mesin melalui mekanisme khusus. Penyesuaian penginjeksian pada setiap saluran dapat ditakar. Penginjeksian tipe K-EFI atau K-Jetronik ini dilakukan secara kontinyu atau terus menerus.

Cara Kerja :
Bahan bakar dari tangki bahan bakar akan dipompakan oleh pompa bahan bakar menuju ke ruang distributor bahan bakar.

Tekanan bahan bakar pada injektor sekitar 2 sampai 3 bar. Dengan tekanan sekitar 2 sampai 3 bar tersebut akan mampu membuka katup jarum di dalam injektor sehingga bahan bakar dapat diinjeksikan ke dalam saluran masuk (intake manifold) secara terus menerus.

L-EFI atau L-Jetronik
Pada mesin injeksi EFI tipe L-EFI atau juga disebut dengan L-Jetronik, pengontrolan penginjeksian tipe ini sudah dilakukan secara elektronik. Huruf L pada tipe L-EFI atau L-Jetronik ini kepanjangannya adalah Luft yang berasal dari bahasa Jerman dan memiliki arti yaitu udara. Pada mesin EFI tipe L-EFI atau L-Jetronik ini menggunakan sensor utama yaitu Air Flow Meter atau Mass Air Flor (MAF) sensor yang memiliki fungsi untuk mengukur atau mendeteksi jumlah udara yang masuk ke dalam saluran intake manifold.

Air Flow Meter ini akan mengirimkan signal berdasarkan jumlah udara yang masuk ke dalam intake manifold ke ECU. Kemudian dari data yang dikirim oleh Air Flow Meter ini maka ECU akan mengontrol berapa lama durasi dari penginjeksian dari injektor.

D-EFI atau D-Jetronik
Pada mesin injeksi tipe D-EFI atau D-Jetronik ini, pengontrolan penginjeksian tipe ini sudah dilakukan secara elektronik. Huruf D pada tipe D-EFI atau D-Jetronik ini kepanjangannya adalah Druck yang berasal dari bahasa Jerman dan memiliki arti yaitu tekanan. Pada mesin EFI tipe D-EFI atau D-Jetronik ini menggunakan sensor utama yaitu Manifold Absoluter Pressure (MAP) sensor yang memiliki fungsi untuk mengukur atau mendeteksi jumlah udara yang masuk ke dalam saluran intake manifold berdasarkan kevakuman yang ada di dalam intake manifold.

MAP sensor ini akan mengirimkan signal berdasarkan kevakuman yang ada di dalam intake manifold ke ECU. Kemudian dari data yang dikirim oleh MAP sensor ini maka ECU akan mengontrol berapa lama durasi dari penginjeksian dari injektor.

1 Response to "Apa Itu K-EFI, L-EFI, D-EFI, K-Jetronik, L-Jetronik, D-Jetronik ?"