Perbedaan Motor 4 Tak dan Motor 2 Tak

Mungkin anda pernah mendengar istilah motor 4 tak dan motor 2 tak. Bagi anda yang suka dibidang otomotif tentu saja sudah mengetahui perbedaan antara motor 4 tak dan motor 2 tak. Namun apakah anda yang awam di dunia otomotif tahu perbedaan antara motor 4 tak dan 2 tak ?

Cobalah perhatikan ketika anda berada di jalan raya, apakah tipe-tipe kendaraan yang anda temui di jalan, apakah kendaraan 4 tak atau 2 tak ?

Sepeda motor 4 tak akhir-akhir ini lebih banyak ditemui di jalan dibandingkan dengan sepeda motor 2 tak. Contoh sepeda motor 2 tak antara lain RX King, Satria 2 tak, Ninja 2 tak dll, sedangkan sepeda motor 4 tak contohnya adalah Supra X, Supra Fit, Jupiter, Vega R dll.

Baca juga : Cara kerja mesin 4 tak dan 2 tak


1. Perbedaan pertama, bila dilihat dari cara kerja antara motor 4 tak dan 2 tak.
Motor 4 tak
Pada motor 4 tak untuk mendapatkan 1 kali tenaga atau usaha dibutuhkan 2 kali putaran poros engkol, 4 kali gerakan naik turun piston yang artinya terdapat 4 kali langkah piston.

Langkah pertama dimulai dari langkah hisap yaitu piston akan bergerak dati TMA ke TMB. Selanjutnya langkah kedua adalah langkah kompresi yaitu piston bergerak dari TMB ke TMA. Selanjutnya langkah ketiga yaitu langkah pembakaran atau usaha yaitu piston bergerak dari TMA menuju ke TMB dan langkah terakhir adalah langkah buang yaitu piston bergerak dari TMB ke TMA.

Motor 2 tak
Pada motor 2 tak untuk mendapatkan 1 kali tenaga atau usaha dibutuhkan 1 kali putaran poros engkol dan 2 kali gerakan naik turun piston yang artinya terdapat 2 kali langkah piston.

Langkah pertama ketika piston bergerak dari TMB ke TMA, di atas piston terjadi langkah kompresi sedangkan pada ruang di bawah piston atau ruang engkol terjadi langkah hisap.

Langkah kedua ketika piston bergerak dari TMA ke TMB, pada ruang di atas piston terjadi langkah usaha, ketika lubang buang atau saluran buang mulai membuka maka akan terjadi langkah buang, sedangkan ruang di bawah piston campuran bahan bakar akan ditekan menuju ke bagian atas piston untuk melakukan langkah bilas.

2. Perbedaan kedua, bila dilihat dari konstruksi mesinnya antara 4 tak dan 2 tak.
Motor 4 tak
Pada motor 4 tak untuk konstruksi mesinnya terdapat mekanisme katup, mekanisme katup ini terdiri dari rantai timing atau sabuk timing atau gigi timing untuk menggerakkan poros nok (cam shaft). Poros nok ini nantinya akan menggerakkan push rod (pada tipe Over Head Valve) atau langsung menggerakkan rocker arm (pada tipe Over Head Cam Shaft). Rocker arm ini nantinya akan membuka dan menutup katup sesuai dengan timing bukaan katup.

Selain itu pada konstruksi pistonnya juga terdapat perbedaan, pada motor 4 tak menggunakan 3 ring piston yaitu 2 ring kompresi dan 1 ring oli.

Motor 2 tak
Pada motor 2 tak untuk konstruksi mesinnya tidak menggunakan mekanisme katup atau tidak sama dengan konstruksi dari motor 4 tak. Pada motor 2 tak tidak terdapat rantai timing atau sabuk timing atau gigi timing, tidak terdapat rocker arm dan untuk katup yang digunakan berbeda dengan katup yang digunakan pada motor 4 tak.

Untuk sebagian motor 2 tak, ada yang menggunakan katup hisap berupa katup harmonika atau reed valve.

Selain itu pada konstruksi piston untuk motor 2 tak hanya menggunakan 2 ring piston yaitu 2 ring kompresi.

3. Perbedaan ketiga, bila dilihat dari penggunaan oli pelumasnya.
Motor 4 tak
Pada sepeda motor 4 tak menggunakan oli pelumas untuk melumasi bagian mesin dan bagian transmisi secara langsung. Sehingga pada sepeda motor 4 tak hanya menggunakan satu tipe oli yaitu oli mesin saja (terkecuali untuk sepeda motor matic).

Motor 2 tak
Pada sepeda motor 2 tak untuk melumasi bagian transimi dan mesin dilakukan secara berbeda. Oli untuk melumasi bagian mesin digunakan oli samping yaitu pemakaiannya dilakukan dengan cara mencampur oli samping dengan bahan bakar. Sedangkan untuk oli melumasi bagian transmisi digunakan oli lain. Sehingga pada motor 2 tak menggunakan 2 tipe oli, yaitu oli samping dan oli untuk transmisi (oli untuk melumasi bagian transmisi biasanya menggunakan oli mesin biasa).

4. Perbedaan keempat, bila dilihat dari gas buang yang dihasilkan.
Motor 4 tak
Pada motor 4 tak, karena tidak menggunakan oli samping maka hasil pembakaran pada gas buangnya tidak akan menghasilkan asap putih. Bila pada motor 4 tak gas buangnya menghasilkan asap putih berarti hal ini mengindikasikan bahwa mesin tersebut mengalami kebocoran oli, namun bila motor 4 tak menghasilkan asap bewarna hitam maka hal ini mengindikasikan bahwa motor 4 tak ini penyetelan campuran gas bahan bakar dan udara kelebihan gas bahan bakarnya.

Motor 2 tak
Pada motor 2 tak, asap hasil pembakaran atau asap gas buangnya akan bewarna putih. Hal ini terjadi karena ketika proses pembakaran yang dibakar adalah campuran bahan bakar dan oli samping serta udara. Pembakaran oli samping inilah yang akan menghasilkan asap bewarna putih.

Bila pada motor 2 tak tidak menghasilkan gas buang bewarna putih maka hal ini mengindikasikan bahwa tidak ada oli samping yang dibakar. Jika tidak ada oli samping yang dibakar maka akan merusak komponen silinder dan piston karena tidak mendapatkan pelumasan.

0 Response to "Perbedaan Motor 4 Tak dan Motor 2 Tak"

Post a Comment