Cara Kerja Sistem AC Mobil

Sistem AC (Air Conditioner) merupakan sistem tambahan yang terdapat pada mobil yang berfungsi untuk mengatur suhu, kelembaban udara, mensirkulasikan udara dan membersihkan udara.

Sistem AC sebenarnya selain digunakan untuk mendinginkan (cooling) ruangan juga berfungsi untuk menghangatkan (heater) ruangan. Namun pada negara-negara yang memiliki dua iklim (iklim tropis) yaitu iklim hujan dan kemarau, kebanyakan kendaraan hanya dilengkapi dengan sistem pendinginan. Pada kesempatan kali ini kami akan membahas tentang cara kerja dari sistem AC untuk pendinginan.

Pada sistem pendinginan AC dilengkapi dengan dengan beberapa komponen, komponen-komponen sistem AC antara lain kompresor, condenser, receiver dryer, katup ekspansi dan evaporator.

Cara Kerja Sistem AC
Cara kerja dari sistem pendingin AC dimulai dari kompresor. Pada kompresor AC terdapat magnetic switch yang berfungsi untuk menghubugkan dan memutuskan putaran pully dengan kompresor AC. Pully pada kompresor AC ini terhubung dengan putaran pully poros engkol melalui sabuk (v-belt).

Ketika kunci kontak On, maka magnetic switch akan On dan akan menghubungkan antara putaran pully dengan kompresor AC sehingga kompresor AC akan bekerja memompa refrigerant (freon) untuk bersirkulasi. Refrigerant yang keluar dari kompresor AC akan berwujud gas bertekanan tinggi dan bertemperatur tinggi. Refrigerant dari kompresor AC ini selanjutnya akan dikirim ke Condenser.

Condenser pada sistem AC didinginkan oleh kipas pendingin (extra fan), sehingga refrigerant yang melalui condensor akan berubah wujud dari gas menjadi cair dan tekanan pada refrigerant masih tinggi serta temperaurnya masih tinggi. Berubah wujudnya refrigerant disebabkan karena condenser menyerap panas refrigerant. Pada condenser dilengkapi dengan kisi-kisi atau sirip-sirip yang memiliki fungsi untuk menambah bidang permukaan pendinginan condenser. Setelah refrigerant melewati condenser, kemudian akan dialirkan menuju ke receiver dryer.

Receiver dryer pada sistem AC ini berfungsi untuk menyerap air dan menyaring kotoran yang terbawa bersama refrigerant. Kotoran dan air yang tidak tersaring dan tidak terserap pada receiver dryer dan kemudian ikut mengalir ke sistem AC dapat berakibat mengganggu sistem AC dan dapat merusakkan komponon-kompoen pada sistem AC. Refrigerant yang keluar dari receiver dryer akan berwujud cair dengan tekanan tinggi dan temperatur tinggi. Setelah refrigerant melewati receiver dryer selanjutnya akan menuju ke katup ekspansi (expansion valve).

Pada katup ekspansi, refrigerant akan dikabutkan sehingga tekanan dan temperaur refrigeran akan turun menjadi tekanan dan temperatur rendah. Pengkabutan ini terjadi karena pada katup ekspansi terjadi karena pada bagian katup ekspansi ini memiliki lubang keluar yang berukuran kecil sehingga bila ada refrigerant yang memiliki tekanan tinggi melewati lubang katup ekspansi yang berukuran kecil akan berubah menjadi kabut. Setelah refrigerant melewati katup ekspansi maka refrigerant akan menuju ke evaporator.

Pada evaporator refrigerant yang berbentuk kabut (partikel-partikel kecil) dan bertemperar rendah (dingin) saat melawati evaporator akan membuat komponen-komponen pada evaporator menjadi dingin. Udara akan ditekan oleh blower untuk keluar melewati evaporator, sehingga setelah udara ini melewati evaporator akan bertemperatur dingin karena panas udara akan diserap oleh refrigerant melalui evaporator. Untuk memaksimalkan pendinginan udara ini maka pada evaporator dilengkapi dengan kisi-kisi atau sirip-sirip. Refrigerant yang keluar dari evaporator akan berubah wujud menjadi gas dan bertekanan rendah serta bertemperaur dingin.

Refrigerant ini akan dikirimkan kembali ke kompresor AC untuk ditekan atau dipompa kembali untuk bersirkulasi pada sistem AC. Cara kerja atau siklus kerja tersebut akan terjadi berulang-ulang ketika AC dinyalakan.

0 Response to "Cara Kerja Sistem AC Mobil"

Post a Comment